Pemilu 2024, Pj. Bupati Buton Selatan Gunakan Hak Suara di Kampung Halaman

0
21
Pemilu 2024, Tempat Pemungutan Suara, Hak Suara, Hak Memilih dan Dipilih, Salurkan Hak Pilih
Pj. Bupati Buton Selatan, La Ode Budiman bersama Pj. Ketua TP PKK, Yuniar Budiman menyalurkan hak suara di Desa Waonu, Kecamatan Kadatua.

LAMANINDO.COM, BATAUGA – Hari ini, 14 Februari 2024, masyarakat Kabupaten Buton Selatan (Busel), khususnya di Desa Waonu, Kecamatan Kadatua, menyaksikan momen penting dalam proses demokrasi. Penjabat (Pj.) Bupati Buton Selatan, La Ode Budiman, didampingi oleh istrinya, Yuniar Budiman, turut serta dalam menentukan masa depan bangsa dengan menggunakan hak suara mereka di Tempat Pemungutan Suara (TPS) 1.

Kedatangan mereka ke TPS tidak hanya menjadi simbol partisipasi aktif dalam proses pemilihan umum, tetapi juga mencerminkan kesadaran akan pentingnya hak suara dalam menentukan arah pembangunan daerah. Tepat pukul 09.20 Wita, mereka tiba di lokasi, disambut hangat oleh petugas Pemilu yang siap membantu selama proses pencoblosan.

Sebagai bagian dari tugas dan tanggung jawabnya sebagai pemimpin sementara kabupaten, La Ode Budiman dan Yuniar Budiman juga merupakan contoh bagi masyarakat sekitar dalam melaksanakan kewajiban konstitusional mereka. Proses dimulai dengan penerimaan surat pemberitahuan pemungutan suara, yang menandai awal dari perjalanan mereka dalam menentukan masa depan bangsa.

Pada pukul 10.40 Wita, pasangan tersebut menerima lima surat suara yang berbeda, mencakup pemilihan presiden dan wakil presiden, anggota DPR RI, DPD RI, DPRD Provinsi, dan DPRD Kabupaten. Setiap surat suara memiliki makna dan konsekuensi penting dalam pembentukan kebijakan dan representasi di tingkat nasional maupun lokal.

Dengan kesadaran akan bobot dari setiap pilihan yang mereka buat, pasangan ini memasuki ruang pencoblosan dengan hati-hati dan penuh keyakinan. Langkah mereka di dalam bilik suara bukan sekadar tindakan rutin, tetapi merupakan ekspresi dari tanggung jawab moral mereka sebagai warga negara yang aktif.

Memasukkan surat suara ke dalam kotak suara bukanlah akhir dari perjalanan mereka dalam proses pemilihan umum. Sebaliknya, itu hanyalah awal dari kontribusi mereka dalam membentuk masa depan yang lebih baik bagi daerah mereka. Partisipasi mereka bukan hanya sekadar tindakan formal, tetapi sebuah komitmen nyata untuk membangun demokrasi yang inklusif dan berkelanjutan.

Dalam konteks Kabupaten Buton Selatan, kehadiran Pj. Bupati dan istri di TPS 1 Desa Waonu memberikan contoh positif bagi seluruh komunitas. Ini adalah momentum yang menginspirasi bagi warga setempat untuk mengambil bagian aktif dalam proses demokrasi, serta memperkuat kepercayaan mereka pada integritas dan legitimasi institusi pemilihan umum.

Di tengah tantangan dan dinamika politik yang kompleks, kehadiran dan partisipasi Pj. Bupati Buton Selatan dan istri di TPS menjadi pemicu semangat kewarganegaraan dan kebangsaan. Hal ini menegaskan bahwa demokrasi bukanlah hak istimewa yang hanya dimiliki oleh segelintir orang, tetapi adalah hak setiap warga negara yang harus dijaga, dilestarikan, dan diperjuangkan.

Sebagai bagian dari masyarakat yang beragam dan dinamis, langkah-langkah ini juga merupakan dorongan untuk memperkuat ikatan sosial dan solidaritas antara berbagai kelompok dalam masyarakat. Proses pemilihan umum bukan hanya tentang menentukan siapa yang akan memegang kekuasaan, tetapi juga tentang memperkuat kohesi sosial dan membangun kesepahaman bersama.

Melalui kesempatan ini, Pj. Bupati Buton Selatan dan istri juga mengingatkan masyarakat akan nilai-nilai demokrasi, seperti toleransi, dialog, dan penghargaan terhadap perbedaan pendapat. Mereka membawa pesan bahwa meskipun kita mungkin memiliki pandangan politik yang berbeda, kita tetap satu sebagai bangsa yang memiliki tujuan dan cita-cita bersama.

Sebagai hasil dari partisipasi mereka, proses pemilihan umum di Kabupaten Buton Selatan semakin diperkuat, dengan kehadiran yang tinggi dan semangat yang tinggi untuk menjaga integritas dan transparansi. Ini adalah langkah positif menuju masyarakat yang lebih demokratis dan inklusif, di mana suara setiap individu dihargai dan diakui sebagai bagian integral dari proses pengambilan keputusan.

Dengan demikian, partisipasi Pj. Bupati Buton Selatan dan istri di TPS 1 Desa Waonu, Kecamatan Kadatua, tidak hanya merupakan momen penting dalam perjalanan demokrasi lokal, tetapi juga merupakan tonggak bersejarah dalam upaya memperkuat fondasi demokrasi di tingkat daerah. Langkah ini menjadi inspirasi bagi seluruh masyarakat untuk terus berjuang demi keadilan, kesetaraan, dan kemajuan bersama. (sr)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini